Monday, January 11

Muhasabah di musim baru

Sabda Rasulullah SAW:

الكيس من دان نفسه وعمل لما بعد الموت , والأحمق من اتبع نفسه هواها و وتمنى على الله الامانى

“Orang yang bijak ialah orang yang selalu memperhitungkan dirinya dan ia suka beramal untuk bekalan sesudah mati, sedangkan orang bodoh ialah orang yang selalu mengikut hawa nafsunya dan hanya banyak berangan-angan kepada Allah (berangan-angan untuk mendapatkan kebahagiaan di akhirat dan pengampunan tetapi ia tidak mahu beramal atau bertaubat)” –riwayat At Tirmizi

Saidina Umar mengingatkan:

حاسبوا انفسكم قبل ان تحاسبوا , وزنوها قبل ان توزنوا , وتزينوا للعرض الأكبر يوم لا تخفى منكم

خافية

“Hisablah dirimu di dunia sebelum kamu dihisabkan (di hadapan Allah di hari akhirat), timbanglah amalanmu sebelum ianya ditimbang pada hari qiamat dan berhiaslah untuk hari pendedahan yang besar, hari yang tidak akan tersembunyi darimu sesuatupun.” –risalah Al Mustarsyidin


KITA SEBAGAI HAMBA

Rasa hamba mestilah tidak lekang dari jiwa kita, sehingga dengan itu dapat pula merasai bahawa Allah SWT Maha segala-galanya. Segala rasa-rasa tersebut hendaklah sampai ketahap merasai takut untuk berbuat maksiat dan munkar.

Contohnya seseorang yang merasai Allah mengetahui isi hatinya akan sedar bahawa bukan sahaja perkara lahiriah, malah bisikan atau lintasan hatinya pun Allah mengetahui. Hamba seumpama ini bukan sahaja gerak geri zahirnya dikawal dari dosa malah lintasan hatinya pun diawasi agar tidak terdorong kepada perkara jahat.

Namun semua itu terhasil dari ilmu dan penghayatan dalam bentuk amal. Adunan ilmu dan amal membuahkan iman, iman pula yang mendorong rasa perhambaan, sementara tarbiyahlah yang akan mendarah dagingkan semua yang tersebut di dalam diri kita. Cukupkah tarbiyah kita?

Sumber

2 comments:

faiq zaini said...

tepuk dada tanya iman..
inshaAllah..

Moslem Corner said...

salam ziarah ... artikel blognya bagus ... salam kenal